DRIVER OJEK ONLINE INI BIAYAI 126 SANTRI

Kemenag apresiasi driver ojek Online yang biayai 126 santri

JIC, JAKARTA — Kementerian Agama mengapresiasi jerih payah Endang Irawan atau dikenal dengan “Bang Soplo” yang membiayai kebutuhan  126 santri Pondok Pesantren Nurul Iman. Sehari-hari, Endang bekerja sebagai driver ojek online di Bogor.

Ponpes Nurul Iman terletak di Desa Sukaharja, Ciomas, Kab. Bogor. Ponpes ini berkonsentrasi  pada program Tahfiz Alquran bagi anak yatim dan kurang mampu. Rata-rata santrinya berusia antara 12 – 24 tahun.

“Kami sangat mengapresiasi partisipasi masyarakat terkait pendidikan Islam yang ada di Indonesia. Walaupun ada program bantuan untuk pondok pesantren, seperti beasiswa tahfizh, bantuan asrama dan bantuan ruang kelas, tetapi karena pesantren di Indonesia sangat banyak, lebih kurang 38ribu pondok, kami  tidak bisa membantu  pendanaan  sepenuhnya. Beruntung jika banyak yang peduli seperti pak Endang ini,” ujar Dirjen Pendidikan Islam  Kamaruddin  saat berbincang di salah satu televisi nasional, Senin (8/1).

“Salah satu program unggulan Kementerian Agama adalah beasiswa tahfiz bagi 10 ribu anak Indonesia yang ingin menjadi penghafal Alquran. Program ini untuk jangka waktu 5 tahun. Jadi setiap tahunnya, kita berikan kepada dua ribu santri,” sambungnya.

Jika Ponpes Nurul Iman memenuhi syarat dan kriteria, terutama masalah legalitas, Kamaruddin menegaskan kalau itu akan memudahkannya  untuk menerima bantuan. “Saya sudah berikan kartu nama saya kepada Pak Endang, nanti bisa hubungi saya secara personal,” tuturnya.

Endang mengaku, senang ada kesempatan bersilaturahmi  dengan pihak Kementerian Agama. Dia berharap akan ada solusi terhadap kebutuhan Pondok  Pesantren yang diasuhnya. Apalagi, Nurul Iman sudah tercatat di Kemenag.

Viral di media sosial, sosok Endang yang dikenal tegas, disiplin, dan dermawan. Dia sering memberikan uang saku kepada para santrinya dari hasil menjadi ojek online.

“Uang hasil ojek online itu saya sisihkan. Sebagian buat keluarga dan kebutuhan saya pribadi, sebagian lagi buat para santri di Pondok,” ujar Endang.

Endang mengaku sudah lama ikut mengupayakan pendanaan pondok, sejak dilibatkan sebagai pengasuh pondok. Sebelum bergabung di ojek online, ia bekerja sebagai mekanik elektrik  di luar Pulau Jawa dan itu cukup menyulitkannya mengawasi dan mengontrol anak didiknya. Sekarang setelah bergabung di ojek online, ia lebih leluasa dan bisa maksimal mengasuh pondoknya.

Zulfa, salah satu  santri yang sudah belajar sejak tahun 2013 menyampaikan masih banyak kebutuhan pondok dan santri yang belum terpenuhi. Meski demikian, dengan segala keterbatasan fasilitas, hal itu tidak mengurangi semangatnya dan  para santri untuk menghafalkan Alquran. Beberapa santri bahkan pernah  sudah mengukir prestasi di tingkat Kabupaten dan Kota Bogor.

Sumber : kemenag.go.id

Write a Reply or Comment

ten + 9 =