Inggris Kenali Islam Lebih Jauh Dalam Pekan Kesadaran

Sebuah pameran khusus berlangsung hari ini untuk menandai pembukaan Islam Awareness Week atau Pekan Kesadaran Islam. Dengan tuan rumah Noor Ul Islam, di Leyton High Road, pameran ini ditujukan baik untuk Muslim maupun non-Muslim. Yusuf Hansa, ketua dewan pengawas di Noor Ul Islam, mengatakan: “Kami melaksanakan sholat berjamaah pada pukul 1 siang dan kemudian pada 2:45 sore dan 4:15 sore.

LEYTON (Berita SuaraMedia) – Sebuah pameran khusus berlangsung hari ini untuk menandai pembukaan Islam Awareness Week atau Pekan Kesadaran Islam.

Dengan tuan rumah Noor Ul Islam, di Leyton High Road, pameran ini ditujukan baik untuk Muslim maupun non-Muslim.

Yusuf Hansa, ketua dewan pengawas di Noor Ul Islam, mengatakan: “Kami melaksanakan sholat berjamaah pada pukul 1 siang dan kemudian pada 2:45 sore dan 4:15 sore.

“Kami membuka pintu sehingga orang dapat melihat bagaimana kita beribadah.”

Pameran tersebut mengikuti acara yang lebih besar, yang diselenggarakan kemarin di alun-alun kota Walthamstow, yang menarik sekitar 1.200 pengunjung.

Hansa menambahkan: “Kemarin itu hujan tetapi ada begitu banyak orang. Mereka masuk ke dalam dan menikmati minuman panas, seorang wanita mengatakan peristiwa itu mencerahkan harinya. “

Seorang pembicaraan tentang Islam juga akan digelar besok di perpustakaan Leytonstone dari jam 7 sore dan sebuah acara mendongeng cerita anak-anak juga akan digelar di perpustakaan Walthamstow dari 10:30 pagi.

Acara hari ini juga ditujukan untuk membongkar stereotip negatif tentang Muslim dan termasuk informasi tentang Islam dan terorisme.

Hansa berkata: “Kami ingin sama-sama menyambut Muslim dan non-Muslim.

“Kami tidak memaksa orang, tapi kami ingin membuat mereka sadar akan apa yang sebenarnya tentang agama Islam itu.

“Kita sama dengan siapa pun – tentu saja ada beberapa apel busuk di situ, tetapi kita ingin hidup damai dengan masyarakat luas.”

Termasuk pameran poster sarjana Muslim, rumah dan kota serta tempat perempuan dalam kepercayaan ini.

Hansa berkata: “Kami memiliki sebuah perdebatan di sini tentang jilbab. Kami ingin orang-orang untuk mengetahui mengapa wanita memakainya.

“Mereka tidak dipaksa, itu pilihan.”

Acara selanjutnya juga akan diselenggarakan pada hari Rabu minggu depan untuk memulai sebuah think tank yang bertujuan untuk mencari cara bagi umat Islam untuk memberikan kontribusi kepada masyarakat dalam 10 tahun ke depan.

Tema IAW untuk tahun 2009 adalah ‘Walk the Talk “, telah dipilih untuk menandai peristiwa Pekan Antar Keyakinan pertama kalinya di Inggris ini.  ‘Walk the Talk’ mendorong semua orang untuk keluar dan mengenal orang-orang dari agama lain. Ini bisa saja dengan orang-orang yang, jika pada keadaan sebaliknya, mungkin tidak memiliki kesempatan untuk bertemu atau mungkin hanya tetangga dan kolega di mana pun.

Berbicara langsung dan mendengarkan satu sama lain mengarah ke pemahaman yang lebih baik tentang satu sama lain dan diharapkan akan mengarah pada suatu keadaan dimana orang-orang dapat berjalan atau bekerja berdampingan untuk menciptakan masa depan yang lebih baik.

Islam Awareness Week (IAW) telah berlangsung di Inggris pada minggu ketiga bulan November selama 15 tahun terakhir. Tujuan awalnya hanya untuk menyediakan platform untuk Muslim Inggris sendiri untuk membantu menghilangkan kesalahpahaman tentang Islam, yang sekarang menjadi agama terbesar kedua di Inggris.

Sejak itu, IAW juga menjadi kesempatan bagi orang-orang dari semua keyakinan untuk datang bersama-sama dalam semangat pengertian dan kerjasama. IAW juga merupakan kegiatan membantu membangun jaringan di antara orang-orang, perayaan seni dan budaya dan membuat orang untuk bekerja sama untuk kepentingan bersama.

Masyarakat Islam Islam Britania memulai IAW pada tahun 1994. Pada tahun 1997 Komisi Muslim Inggris oleh Runnymede Trust mengukuhkan keberadaan luas prasangka dan diskriminasi terhadap Muslim di Britania. Laporan mereka, “Islamofobia – sebuah tantangan bagi kita semua”(1997), yang diluncurkan oleh Menteri Dalam Negeri di House of Commons, mengusulkan enam puluh rekomendasi, salah satunya adalah kebutuhan yang mendesak atas kesadaran dan pemahaman tentang makna sejati Islam. Hal ini diperkuat oleh laporan kedua Komisi Islamofobia yang diluncurkan pada tahun 2004. (iw/gs/iaw) www.suaramedia.com

Write a Reply or Comment

one + fourteen =