ISLAMOFOBIA BAYANGI AUSTRALIA, AMAN UNTUK MINORITAS MUSLIM?

Sebuah survei menyebutkan Islamofobia masjid jadi ancaman di Australia. Ilustrasi Kelompok Reclaim Australia menetang rencana pembangunan masjid di Buchanan. (Foto: ABC/Dan Cox)

Sebuah survei menyebutkan Islamofobia masjid jadi ancaman di Australia.

JIC, — Warga Australia melihat wanita Muslim mengenakan jilbab atau kerudung wajah. Mereka dengan cepat dan salah menyimpulkan bahwa semua Muslim tradisional dan terlalu serius tentang agama mereka untuk standar modern dan sekuler. Tetapi hidup berdampingan dengan tetangga Muslim dapat melawan pandangan mereka ini.

Laporan Islamofobia terbaru di Australia menunjukkan bahwa Muslim terus menjadi sasaran permusuhan dan kekerasan. Serangan teroris 11 September 2001 mendorong mereka ke posisi yang tidak menyenangkan ini. Baru-baru ini, ISIS telah memperkuat ketakutan dan antipati Barat terhadap Islam dan Muslim.

Dalam sebuah artikel yang dipublikasikan The National Interes pada Selasa (8/9) menyampaikan, studi baru menemukan bahwa non-Muslim Australia yang tinggal di daerah dengan jumlah Muslim yang tinggi kurang Islamofobia dibandingkan populasi umum di Sydney dan Melbourne. Ini menunjukkan bahwa hidup berdampingan bisa menjadi penangkal Islamofobia.

Islamofobia mengacu pada sikap atau emosi negatif sembarangan yang ditujukan kepada Islam atau Muslim. Orang Australia biasanya hanya tahu sedikit tentang Muslim dan keyakinan mereka. Akibatnya, mereka cenderung menyatukan kelompok yang sangat beragam ini sebagai kelompok terbelakang, penindas gender, dan kekerasan.

Penampakan religius dari beberapa Muslim memperburuk masalah ini. Kami melihat wanita Muslim mengenakan jilbab atau cadar dan dengan cepat sekaligus salah menyimpulkan bahwa semua Muslim adalah tradisional dan terlalu serius tentang agama mereka untuk standar modern dan sekuler kita.

Sama seperti kelompok populasi besar lainnya, Muslim berasal dari berbagai latar belakang etnis-budaya dan sosial-ekonomi. Seperti yang dicatat oleh sosiolog Riaz Hassan pada 2018, 37 persen Muslim Australia lahir di sini dan sisanya berasal dari 183 negara berbeda.

Dalam Sensus 2016, lebih dari 600 ribu orang diidentifikasi sebagai Muslim dengan sekitar tiga perempat tinggal di Sydney dan Melbourne. Mereka cenderung terkonsentrasi di pinggiran kota tertentu, di mana mereka juga terlihat melalui bisnis etnis, sekolah, dan tempat ibadah.

Studi kami meneliti Islamofobia di sepuluh besar Muslim di pinggir Sydney dan Melbourne, dibandingkan dengan dua wilayah metropolitan lainnya. Proporsi penduduk Muslim di wilayah terpilih berkisar dari 59 persen di Lakemba, NSW, hingga 30 persen di Dandenong, Victoria, menurut data sensus.

Kami mensurvei 1.020 orang, setengahnya di wilayah target dan setengahnya lagi di wilayah metropolitan Sydney dan Melbourne. Responden yang diberikan serangkaian pernyataan, seperti ‘jumlah Muslim di Australia terlalu tinggi, saya khawatir Muslim membentuk kantong di Sydney atau Melbourne, atau pertanyaan ‘saya tidak suka melihat wanita Muslim dengan rambut tertutup’.

Mereka diminta setuju atau tidak setuju pada skala lima poin yang diajukan, yang menghasilkan skor Islamofobia mereka dari satu (tanpa prasangka) hingga lima (prasangka tinggi).

Studi kami menemukan non-Muslim yang tinggal di wilayah Muslim kurang Islamofobia dibandingkan populasi umum Sydney dan Melbourne, skor 2,31 dibandingkan dengan 2,80. Hal ini menambah bukti pada teori kontak yang menyatakan bahwa biasanya, tetapi tidak selalu, kontak antara orang-orang dari latar belakang yang berbeda mengurangi prasangka antar kelompok.

Hal ini bertentangan dengan teori ancaman, yang menyatakan bahwa pertemuan antara individu dari kelompok yang berbeda dapat dalam keadaan tertentu meningkatkan perasaan cemas dan ancaman.

Studi kami juga menemukan warga Sydney kurang Islamofobia dibandingkan warga Melbourne. Di wilayah Muslim Sydney, skor Islamofobia non-Muslim adalah 2,18 dibandingkan dengan 2,32 di wilayah yang sebanding di Melbourne.

Ini bisa jadi karena fakta Muslim lebih terkonsentrasi secara geografis di Sydney Barat dan lebih tersebar di Melbourne. Sekali lagi menunjuk pada teori bahwa lebih banyak kontak dengan minoritas mengurangi prasangka.

Bagaimana dengan usia dan pendidikan?

Orang yang lebih muda kurang Islamofobia dibandingkan orang Australia yang lebih tua. Mereka yang berusia 18 hingga 34 tahun mendapat skor 2,32 pada skala Islamofobia, sedangkan mereka yang berusia di atas 65 mendapat skor 2,80. Hal ini sejalan dengan penelitian sebelumnya yang menunjukkan prasangka meningkat seiring bertambahnya usia.

Hal ini disebabkan sikap sosial, terutama yang ada dalam kurikulum sekolah dan program universitas, telah berubah secara signifikan dalam beberapa dekade terakhir. Mereka yang memiliki pendidikan lebih formal juga tidak terlalu Islamofobia. Mereka yang berpendidikan universitas mendapat skor 2,47, dibandingkan dengan 2,90 untuk mereka yang hanya sepuluh tahun sekolah.

Orang-orang yang diidentifikasi sebagai Kristen lebih Islamofobia (2,77) dibandingkan mereka yang tidak beragama (2,48) dan mereka yang beragama lain (non-Islam) (2,45). Hal ini berlaku baik di pinggiran kota target dan wilayah metropolitan yang lebih luas yang diteliti, meskipun dalam kasus sebelumnya, perbedaannya lebih kecil.

Kepuasan responden terhadap pendapatan merupakan prediktor Islamofobia yang lebih kuat daripada tingkat pendapatan itu sendiri. Skor turun dari 2,86 untuk responden yang kesulitan menjadi 2,49 untuk responden yang nyaman.

Dibandingkan dengan banyak negara Barat lainnya, Australia bukanlah tempat terburuk untuk menjadi minoritas Muslim. Sebuah survey 2015 menemukan hanya sekitar 10 persen responden Australia yang sangat Islamofobia.  Namun, kita tidak boleh berpuas diri, terutama setelah serangan teroris masjid Christchurch tahun lalu, yang dilakukan orang Australia.

Kami tahu liputan media sangat penting dalam hal Islamofobia. Hal ini dapat membuat orang terpapar gambaran negatif tentang Islam dan Muslim, pernyataan intoleran oleh para pemimpin politik dan pembuat opini lainnya.

Oleh karena itu, sangat memprihatinkan ketika tokoh-tokoh terkemuka seperti pemimpin One Nation Pauline Hanson menjadi berita utama yang menyatakan bahwa dia yakin Australia dalam bahaya dibanjiri  Muslim. Atau memakai burqa di parlemen untuk meningkatkan kewaspadaan. Dengan Muslim hanya mencapai 2,6 persen dari total populasi Australia, komentarnya tidak hanya xenofobia tetapi juga salah.

Menara Auburn yang elegan, Meadow Heights, dan masjid lainnya menambah karakter pinggiran kota Australia. Namun mereka menarik lebih banyak ketakutan daripada kekaguman atau keingintahuan, seperti yang ditunjukkan oleh pemerotes anti-masjid di Australia dan larangan menara di beberapa negara Eropa.

Studi kami menunjukkan ketika non-Muslim berinteraksi dengan Muslim, mereka cenderung menjadi Islamofobia. Ini menunjukkan cara penting untuk memerangi Islamofobia adalah dengan memiliki lebih banyak Muslim daripada lebih sedikit di antara kita dan untuk belajar lebih banyak tentang agama dan cara hidup mereka.

Sumber : Republika.co.id

Jakarta Islamic Centre

Read Previous

AYATULLAH KHAMENEI: HINA NABI SAW DOSA BESAR TAK TERAMPUNI

Read Next

SEDEKAH ADALAH AMALAN YANG ISTIMEWA: PENGERTIAN, MANFAAT, JENIS & KEUTAMAANNYA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

12 + 16 =