ISLAMOFOBIA MENINGKAT DI WALES

Ada 43 persen kasus Islamofobia yang tak dilaporkan.

JIC, CARDIFF — Sebuah keluarga Muslim di Inggris meninggalkan kampung halamannya setelah mengalami pelecehan dan intimidasi Islamofobia.

Ayesha Abdol-Hamid (23 tahun) adalah seorang remaja ketika orang tuanya membuat keputusan untuk meninggalkan Skewen, Neath Port Talbot dan memulai kehidupan baru di Cardiff.

Sebuah organisasi yang mendukung umat Islam telah memperingatkan akan meningkatnya kejahatan kebencian Islamophobia di Wales.

Polisi Welsh menerima 63 pengaduan kejahatan rasial terhadap Muslim tahun lalu. Manajer Keterlibatan dan Pengembangan Muslim (MEND) di Wales dan barat Inggris, Sahar Al-Faifi mengatakan, jumlah insiden kemungkinan akan jauh lebih tinggi karena 43 persen dari korban tidak melaporkan kejahatan kebencian karena kurangnya kepercayaan pada polisi.

Dalam dua tahun terakhir, Al-Faifi mengatakan MEND telah membantu 418 korban kejahatan kebencian Islamophobia di wilayahnya saja.

Peringatan itu muncul setelah polisi mencatat lonjakan 40 persen dalam kejahatan rasial terhadap orang-orang di Inggris dan Wales karena kepercayaan agama mereka, lebih dari setengahnya ditujukan untuk Muslim.

Ayesha Abdol-Hamid, putri dari ibu asal Pakistan dan ayah asal Welsh, dibesarkan di Skewen, Neath Port Talbot.

“Itu menjadi sangat buruk, orang akan datang dengan balaclava dan mengelilingi rumah kami di malam hari. Ada seseorang yang meletakkan paku di bel pintu kami; sampah dibuang di kebun kami, dan kami juga menerima panggilan telepon yang sangat membenci,” kenangnya.

“Ibuku menerima panggilan itu dan kami harus memanggil polisi. Itu adalah salah satu pengalaman tersulit karena sangat agresif. Mereka hanya mengulangi kata ‘Paki’ tiga kali.”

Keluarga itu pindah ke Skewen ketika Ayesha berusia enam tahun, dan itu tidak lama sebelum dia menjadi target intimidasi fisik.

“Pada hari pertama sekolah, aku mendapatkan lebam di mata dari anak laki-laki. Tumbuh dewasa, aku pikir itu normal untuk terus membela diri dalam perkelahian hanya karena warna kulitku,” katanya.

Ayesha mengatakan efek emosional dari pelecehan ras sebagai seorang anak sulit untuk diungkapkan.

“Ketika seseorang mengatakan kepadamu untuk kembali ke negaramu sendiri atau memanggilmu Paki, sakitnya sangat sulit untuk diungkapkan,” jelasnya.

Fotografer berusia 23 tahun itu menambahkan: “Ini benar-benar sangat menyakitkan. Ini lebih buruk daripada jika seseorang secara fisik menyerang Anda,”

Ibu Ayesha, Shahida Nasreen Kahn mengatakan sangat sedih mengetahui Ayesha dan saudara lelakinya pergi ke sekolah dan dilecehkan secara rasial.

“Itu benar-benar memilukan karena mereka tidak bersalah. Saya mendengar anak-anak mengata-ngatai mereka dari jendela,” kata Nasreen Kahn.

Ditanya apakah ada kerusakan yang berlangsung lama, dia mengatakan trauma itu masih ada dan tidak hilang. Setelah panggilan telepon yang mengancam pada 2010, Nasree Kahn mengatakan dia merasa mereka harus melarikan diri.

Meskipun merasa lebih aman di Cardiff karena populasinya yang lebih multikultural dan toleran, kedua wanita itu mengatakan mereka telah melihat peningkatan Islamofobia dalam beberapa tahun terakhir.

Al-Faifi Dari MEND mengatakan wanita Muslim lebih mungkin menjadi korban kejahatan kebencian Islamophobia, dan bahwa itu bisa memiliki dampak jangka panjang pada kehidupan mereka.

“Saya benar-benar Muslim dan saya seorang wanita kulit berwarna, jadi saya menghadapi tiga diskriminasi terhadap jenis kelamin, keyakinan dan ras saya,” katanya

Menurutnya wanita Muslim mungkin merasa aman sebagian besar waktu tetapi hanya membutuhkan satu insiden untuk mengetuk kepercayaan diri mereka.

“Sangat menyedihkan karena yang ingin kita lihat adalah wanita yang percaya diri dan berpartisipasi dalam kehidupan publik – bekerja, berintegrasi ke dalam masyarakat – tetapi hanya perlu satu insiden untuk menghancurkan semuanya,”

Dia menambahkan: “Masalah ini multi-sisi. Ini masalah komunal, ini masalah politik dan ini masalah polisi, dan kecuali kita, sebagai masyarakat Welsh, bekerja secara kolektif untuk menanganinya, itu tidak akan hilang,” katanya.

 

 

sumber : republika.co.id

Write a Reply or Comment

5 × 4 =