KISAH ALI BANAT, MILIUNER MUSLIM YANG MENYERAHKAN SELURUH HARTANYA UNTUK KAUM MISKIN (2)

Pergi ke Afrika

JIC, JAKARTA- Ia menyadari besarnya karunia ia terima, seperti menghirup udara secara gratis, sesuatu yang tak terlintas di benaknya selama ini.

“Begitu tahu saya terkena kanker, saya melepas koleksi mobil, jam tangan, bahkan pakaian. Saya bawa semua pakaian saya dan saya serahkan ke orang-orang yang memerlukan ketika saya bepergian ke luar negeri,” kata Banat.

“Saya ingin meninggalkan dunia tanpa satu pun harta benda,” katanya.

Ia mengatakan tak lagi punya keinginan untuk mengejar kenikmatan dunia. “Ketika seseorang mengatakan kepada Anda bahwa Anda sakit dan hanya punya waktu beberapa bulan untuk bertahan, mengejar kesenangan dunia akan menjadi prioritas yang paling akhir,” jelas Banat.

Ia mengatakan harta dunia tak akan bermanfaat secara pribadi bagi seseorang yang divonis mati dalam beberapa bulan.

“Bagi saya lebih utama membuat seorang anak di Afrika tersenyum bahagia daripada memiliki mobil mewah seharga miliaran,” katanya.

Setelah mengadakan perjalanan ke Afrika, Banat mendirikan yayasan sosial dengan tujuan mendirikan masjid, madrasah dan membantu para janda di benua tersebut.

Proyek Ali BanatHak atas fotoMATW PROJECT
Image captionSalah satu proyek pembangunan fasilitas umum di Afrika yang didirikan oleh yayasan amal Ali Banat.

Keputusan mendirikan yayasan juga dipicu ketika ia mengantarkan kawan yang meninggal dunia karena kanker.

Saat di pemakaman ia sadar bahwa setelah seseorang meninggal dunia, tak ada yang mendampingi di alam kubur. “Bahkan uang yang Anda punya, itu tidak akan Anda bawa,” kata Banat.

Ia mengatakan satu-satunya yang akan dibawa adalah amal kebaikan selama di dunia.

 

Sumber : bbcindonesia.com

Write a Reply or Comment