KOPASSUS CURHAT KE GUS BAHA LATIHAN HINGGA LEWAT WAKTU ZUHUR

Ngaji Bareng Gus Baha yang diadakan UMM.                                                             Foto: UMM

Personel Kopassus setelah berkonsultasi ke Mbah Moen, kemudian ke Gus Baha.

JIC, JAKARTA — Ulama Nahdlatul Ulama KH Ahmad Baha’uddin Nursalim atau Gus Baha bercerita tentang seorang personel Komando Pasukan Khusus (Kopassus) yang berkonsultasi kepada almarhum KH Maemun Zubair alias Mbah Moen. Sang prajurit itu merasa kesulitan beribadah ketika sedang latihan yang bisa menghabiskan waktu lama. Gus Baha pun mengisahkan cerita itu saat Ngaji Bareng Gus Baha bertema Meneguhkan Islam Rahmatan Lil’alamin di Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Jawa Timur (Jatim), Selasa (14/7), yang juga disiarkan langsung lewat channel Youtube UMM.

“Mbah Moen saya ini Kopassus, kadang saya latihan itu sampai waktu Zuhur habis, saya harus bagaimana? Jawabannya Mbah Moen unik, seng penting ojo ngosor shalat. Engko ojo niat Jamak. Atok Qodok (Yang penting jangan meng-Qhasar. Nanti jangan niat men-Jamak shalat. Mending shalat Qadha),” kata Gus Baha yang duduk didampingi Rektor UMM Fauzan dan Ketua Pimpinan Daerah Muhammadiyah (PDM) Kota Malang Abdul Haris.

Menurut Gus Baha, cerita itu masih terkait dengan ijtihad yang dilakukan sabahat Nabi Muhammad SAW. Terkait dengan personel Kopassus itu, menurut dia, orangnya memang alim sehingga takut kelewat shalat, meski harus tetap profesional menjadi prajurit TNI. Sehingga sang prajurit baret merah tersebut berkonsultasi lagi kepada Gus Baha.

“Singkat cerita orang ini diskusi sama saya, orang ini alim pernah mondokKenapa Qhasar ndak boleh? Karena Qashar ini ekstrem, mengubah bentuk shalat dari empat menjadi dua. Maka alasannya harus jelas. Orang yang latihan di Kopassus itu kan asrama di situ, berarti dia ndak musafir, karena asrama di situ, sudah mukim. kalau dia Qhasar mengubah bentuk shalat, dari empat menjadi dua, mengubah shalat itu ekstrem, tapi kalau dia Qhada itu hanya mengakhirkan waktu shalat dari waktunya,” ucap Gus Baha.

Kemudian, Gus Baha pun bertanya kepada hadirin yang didominasi dosen UMM, lebih baik memilih shalat yang mana jika kondisinya seperti itu? “Kira-kira kamu jadi malaikat ekstrem mana, mengubah apa sama menunda? Ekstrem mengubah karena mempat menjadi dua,” ucap Gus Baha.

Dia melanjutkan, sebaiknya orang Kopassus itu tidak melakukan shalat Jamak Taqdim, melainkan lebih baik menunaikan Jamak Takhir. “Ini bagi pengkaji Fikih itu penting kalau Takhir itu salah-salah dikit tidak apa-apa, mirip Zuhur di-Qadha. Kalau Jamak Taqdim itu Ashar kok waktu Zuhur, ekstrem mana? Ekstrem Taqdim karena melakukan sesuatu belum waktunya. Jadi itu memang tadi kajian Fikih tadi unik,” ucap Gus Baha.

Sumber : Republika.co.id

Jakarta Islamic Centre

Read Previous

MATAHARI DI ATAS KA’BAH 15 JULI, SAATNYA KOREKSI ARAH KIBLAT

Read Next

PEKERJA INDONESIA: PRT DIDUGA DISIKSA DI ARAB SAUDI, KONDISI ‘KRITIS’ DENGAN ‘LUKA DI SELURUH TUBUH DAN TANGAN DISETRIKA’

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

eight − 1 =