MEMAKNAI WAKTU ASHAR

Solat

JIC – Di dalam Alquran, Allah SWT sering berfirman yang diawali dengan lafal qasam (sumpah). Dalam firman-Nya, Allah bersumpah dengan mengatasnamakan makhluk-makhluk-Nya, misal, demi matahari (wa al-syamsi), demi langit (wa al-sama’), demi waktu Dhuha (wa al-dluha), dan lain sebagainya. Allah banyak melakukan sumpah dan senantiasa menepati apa yang disumpahkan tersebut.

 Ada yang menarik dari sumpah Allah yang termaktub dalam QS al-‘Ashr, “Demi waktu (Ashar). Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh serta saling menasihati supaya menaati kebenaran dan saling menasihati supaya menetapi kesabaran.”

Dalam surah al-‘Ashr yang berarti waktu Ashar (atau bisa diartikan sebagai waktu saja atau masa), Allah bersumpah atas waktu atau masa. Dalam bahasa Arab, kata yang berarti waktu itu ada beberapa kata, yaitu al-waqtu, al-zaman, al-hiinu, al-saa’ah, al-‘ashr, dan lainnya. Masing-masing kata mempunyai spesifikasinya tersendiri, termasuk pula kata al-‘ashr.

Al-‘ashr dalam hal ini diartikan waktu, lebih spesifiknya lagi adalah waktu Ashar. Dalam falsafah kehidupan, waktu Ashar adalah peringatan bagi kita untuk senantiasa menyudahi hari dan bersiap menjalani malam. Jika pagi diartikan sebagai permulaan, malam adalah akhir. Sementara, waktu Ashar adalah sore hari, yakni menjelang malam. 

 Waktu Ashar adalah waktu peringatan bagi kita agar kita bersiap menghadapi malam yang hampir menjelang. Begitu pula firman Allah dalam QS al-‘Ashr bahwa Allah memperingatkan kita sebagai umat manusia agar kita tidak menyiakan waktu sedari pagi hingga Ashar (sore). Jika menyiakan waktu, sebagaimana QS al-‘Ashr tersebut, kita termasuk orang-orang yang berada dalam keadaan merugi. 

Agar tidak merugi, kita diperintahkan untuk tidak menyiakan waktu yang di antaranya adalah dengan beramal saleh serta mengingatkan sesama untuk senantiasa menaati kebenaran dan menetapi kesabaran. Sungguh indah perintah Allah yang termaktub dalam QS al-‘Ashr tersebut. Selain mengingatkan kita akan waktu, Allah juga memberikan peringatan untuk senantiasa mengisi waktu dengan amalan yang tidak sia-sia.

 Selain itu, kata al-‘ashr yang berarti waktu itu juga berdekatan dengan kata al-‘ashriy yang berarti kontemporer atau kekinian (up to date). Jika kita merenungkannya lebih dalam, kita bisa mengambil hikmah besar dari ketersalingan kata al-‘ashr dan al-‘ashriy tersebut.

Waktu senantiasa berjalan dan itu menunjukkan waktu yang semakin kekinian alias kontemporer. Ada banyak hal yang telah berubah seiring berjalannya waktu. Teknologi semakin melesat, ilmu pengetahuan telah jauh sekali berkembang, penemuan-penemuan baru juga semakin banyak, bahkan apa yang dahulunya tidak bisa dijangkau oleh umat manusia kini justru menjadi kenyataan.

Hal itu mengingatkan kita agar kita senantiasa berpikir tentang waktu lagi. Dunia ini telah menua dan kita pasti akan senantiasa tergerus dan terkikis lantaran termakan waktu (usia). Dari hal ini, kita patutlah merenung, apakah amal kita semakin up to date? Apakah kebaikan yang kita tanam telah mengikuti zaman kontemporer ini?

Jangan sampai waktu kontemporer ini menggerogoti iman dan takwa kita. Oleh karena itu, kita harus senantiasa meng-upgrade-nya. Benarlah apa yang dikatakan pepatah Arab bahwa waktu itu seperti pedang. Jika kita mampu mengendalikan pedang (baca: waktu), ia akan menjadi pelindung kita. Jika kita tidak mampu mengendalikannya, ia bisa mencelakakan kita. Wallahu a’lam. 

Sumber : Pusat Data Republika

Jakarta Islamic Centre

Read Previous

KEMENAG BIAYAI SISWA MADRASAH IKUT OLIMPIADE MATEMATIKA

Read Next

JAMINAN REZEKI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

sixteen − 3 =