MENAG RISKAN BUKA SEKOLAH BERASRAMA SAAT PANDEMI CORONA

Menteri Agama Fachrul Razi menilai sekolah berasrama rawan terhadap penularan virus corona. (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)
Jakarta, JIC — Menteri Agama Fachrul Razi mengatakan upaya membuka sekolah keagamaan berasrama di tengah wabah Covid-19 saat ini sangat berisiko besar. Menurutnya, sekolah berasrama rawan terhadap penularan virus corona.Hal itu ia utarakan saat memberikan pidato dalam acara ‘Dialog Lintas Iman’ yang dihadiri para pemuka-pemuka agama secara daring, Selasa (14/7).

Fachrul mengatakan pihaknya menemukan sebuah pendidikan keagamaan berasrama yang beberapa siswanya ditemukan positif corona. Meski demikian, ia tak menyebut nama institusi sekolah berasrama yang dimaksud tersebut.”Itu saya mohon bantuannya, dalam kaitan kita membuka kembali sekolah-sekolah. Kita akui ini sangat riskan, apalagi sekolah asrama,” kata Fachrul.

Fachrul menyatakan terdapat beberapa siswa di sekolah tersebut yang sudah terinfeksi virus corona sejak dari rumah. Hal itu lantas menjadi persoalan tersendiri manakala memutuskan untuk membuka sekolah berasrama.

“Kalau yang datang enggak sehat dan bawa virus pasti menulari teman-temannya dan itu terjadi baru-baru ini dan sudah bisa kita atasi,” kata Fachrul.

Petugas mengecek suhu santri yang baru datang di Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah, Selasa (31/3/2020). Pemerintah setempat melakukan cek suhu badan dan penyemprotan cairan disinfektan kepada rombongan 15 bus berisi sekitar 800 orang santri asal Kabupaten Pekalongan yang pulang dari Pondok Pesantren (Ponpes) Api Tegal Rejo Magelang dan Ponpes Lir Boyo Kediri untuk mencegah penyebaran wabah virus Corona (COVID-19). ANTARA FOTO/Harviyan Perdana Putra/wsj.Petugas mengecek suhu badan santri yang baru datang di Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah, Selasa (31/3/2020). (ANTARA FOTO/Harviyan Perdana Putra)

Melihat hal itu, ia menyatakan Kemenag akan memastikan tiap siswa yang datang ke sekolah berasrama wajib dinyatakan sehat terlebih dulu.

Menurutnya, tak akan ada penyebaran virus corona apabila para siswa, guru dan ustaz yang berada di dalam sekolah tersebut dalam keadaan sehat.

Fachrul lantas menekankan agar tiap sekolah keagamaan berasrama untuk menjalankan protokol kesehatan Covid-19 secara ketat untuk meminimalisasi penyebaran corona di lingkungan sekolah.

“Kita enggak ingin ada lost generation, atau generasi hilang karena Covid-19. Kita usaha bersama-sama agar belajar bisa dilanjutkan tapi aman Covid,” kata Fachrul

Saat ini sudah banyak sekolah keagamaan berbasis asrama seperti pondok pesantren yang sudah dan akan dibuka untuk menggelar kegiatan belajar mengajar di tengah pandemi virus corona. Akan tetapi, beberapa di antaranya ada yang ditemukan muridnya terpapar Covid-19.

Salah satunya terjadi Pondok Pesantren Gontor 2 yang berlokasi di wilayah Kecamatan Siman, Ponorogo, Jawa Timur. Terdapat 7 santri yang positif mengidap Covid-19. Pesantren itu lantas memberlakukan isolasi setelah satu santrinya terkonfirmasi positif corona.

(rzr/pmg)

Sumber : cnnindonesia.com

Jakarta Islamic Centre

Read Previous

PONPES-GONTOR-NYATAKAN-11-SANTRI-POSITIF-COVID-19-DALAM-KONDISI-BAIK

Read Next

ERDOGAN DAN BUNG KARNO: MANA NASINOLIS MANA ISLAMIS?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

twenty − 15 =