PENDAKWAH PERLU HINDARI MATERI INI, APA SAJA ITU?

JIC, JAKARTA — Ketua Umum Pengurus Pusat Ikatan Dai Indonesia (PP IKADI) Ahmad Satori Ismail menyampaikan beberapa saran untuk para pendakwah di tanah air soal materi dakwah yang akan disampaikan kepada masyarakat. Ada beberapa materi yang, menurutnya, perlu dihindari.

Satori mengungkapkan, seorang pendakwah saat berceramah tidak perlu membahas persoalan khilafiyah (perbedaan), SARA, dan politik praktis serta berbagai hal lain yang bisa memicu kegaduhan. Keimanan dan ketakwaan umat Muslim harus dikuatkan dengan isi ceramah yang disampaikan.

“Dalam kaitannya dengan ceramah, sebaiknya mengikuti aturan-aturan yang terbaik. Tidak membahas masalah khilafiyah, tidak membahas masalah SARA, tidak memunculkan sesuatu yang membuat gaduh, seperti bicara masalah politik praktis,” kata dia kepada Republika.co.id, Rabu (17/1).

Terlebih, menurut Satori, dakwah itu luas. Mengajar, memberi pendidikan kepada orang-orang, dan melakukan amar makruf nahi mungkar (menyerukan kebaikan dan menjauhi kemungkaran), juga termasuk dakwah. Inti dari materi yang disampaikan, lanjut dia, mengokohkan keimanan dan ketakwaan.

Selain soal pengokohan iman dan takwa, materi dakwah yang disampaikan juga bertujuan membangun ukhuwah (persaudaraan), merekatkan umat, dan menjadi solusi terhadap berbagai aspek kehidupan. Seperti ekonomi, pendidikan, dan sosial.

“Jadi, mengapa harus menyampaikan suatu hal yang membuat orang lain tersakiti, atau hal lain yang tidak disukai Islam itu sendiri. (Harusnya) mengokohkan keimanan, ketakwaan, Membangun ukhuwah, merekatkan umat, membangkitkan semua yang ada pada masyarakat, mulai dari ekonomi, pendidikan, sosial dan lain sebagainya. (Dakwah) ini lahan yang sangat luas,” papar dia.

Menurut Satori, dalam berdakwah, sebaiknya mendahulukan materi yang berisi mengenai amar ma’ruf (seruan kepada kebaikan). Sedangkan aspek nahi mungkar-nya (menjauhi kemungkaran), tetap wajib dilakukan tapi harus disampaikan dengan cara-cara terbaik.

“Kalau kita ceramah, tentunya kita harus mengokohkan amar makruf dulu, yang baik-baik saja. Sedangkan nahi mungkarnya, menggunakan cara terbaik. Jadi nahi mungkar itu wajib. Tapi harus dengan cara yang baik. Jangan sampai kita melakukan nahi mungkar dengan mendatangkan kemungkaran yang lain,” ujarnya.

Sumber : Republika.co.id

 

Write a Reply or Comment

19 − six =