SUNAN GRESIK, WALI SONGO PERTAMA PENYEBAR ISLAM DI TANAH JAWA

JIC – Sunan Gresik atau Syeikh Maulana Malik Ibrahim merupakan ulama pertama yang diberi gelar Wali Songo. Mengenai tempat dan tanggal lahir dari Sunan Gresik, beberapa sumber menyebutkan bahwa beliau lahir di Samarkand, Asia Tengah, pada paruh awal abad 14. Akhirnya Sunan Gresik dinyatakan lahir di Samarkan, disebabkan nama lain dari Sunan Gresik yakni Makdum Ibrahim as-Samarqandy sebagaimana menurut Babad Tanah Jawi versi Meinsma menyebut as-Samarqandy berubah menjadi Asmarakandi.

Sunan Gresik memiliki saudara yang bernama Maulana Ishak, seorang ulama yang tersohor di Samudra Pasai. Ia juga merupakan ayah dari Sunan Giri (Raden Paku). Sunan Gresik dan Maulana Ishak merupakan anak dari seorang ulama Persia, yaitu Maulana Muhamad Jumadil Kubro.

KIPRAH DAKWAH DI TANAH JAWA

Kedatangan Sunan Gresik ke Tanah Jawa untuk mensyiarkan Islam disebutkan dalam beberapa versi bersama dengan beberapa orang yakni pada tahun 801 H/ 1392 M, Leran merupakan tempat pertama yang disinggahi oleh Sunan Gresik ketika tiba di tanah Jawa, atau lebih tepatnya di desa Sembalo, Kecamatan Manyar, 9 Kilometer sebelah barat Kota Gresik. Ia lalu menyiarkan agama islam di tanah Jawa bagian timur, dengan mendirikan masjid pertama di desa Pasucinan, Manyar.

Sunan Gresik memulai dakwahnya di Leran, selain berdakwah ia juga memulai usaha dagang di desa Romoo. Romoo merupakan daerah atau desa yang terletak 4 KM sebelah timur desa Leran. Letaknya yang sangat strategis dikarenakan lokasinya disebelah utara adalah laut Jawa dan sebelah timur adalah pelabuhan Gresik sehingga cocok jika membuka usaha perdagangan. Desa Romoo dahulunya memang dikenal dengan ciri khas nya sebagai kota dagang, di mana merupakan tempat pertemuan antara pedagang dari berbagai jurusan, baik pedagang yang berasal dari luar negeri maupun penduduk asli dari pedalaman dengan berbagai macam komoditi perdagangan produksi.

Dengan menawarkan barang-barang dagangannya, ternyata Sunan Gresik ingin mempelajari bahasa daerah dari penduduk di desa itu guna mempermudah komunikasi dengan penduduk setempat dalam rangka dakwah Islamiyah. Selain itu, Sunan Gresik juga aktif dalam membantu masyarakat lewat pengobatan gratis yang diberikannya. Sebagai tabib, bahkan ia pernah diundang untuk mengobati istri raja yang berasal dari Campa.

Setelah 2 tahun Sunan Gresik menyebarkan Islam baik lewat perdagangan maupun berdakwah dari satu tempat ke tempat yang lain, nama Sunan Gresik sudah terkenal di antara para bangsawan dan pembesar di lingkungan kerajaan Majapahit. Selanjutnya, beliau menyampaikan niatnya untuk berkunjung menghadap prabu Brawijaya Raja Majapahit kepada para pembesar dan pejabat kerajaan yang beliau kenal.

Niatan dari Sunan Gresik itu pun mendapat dukungan dari para pembesar dan pejabat kerajaan, mereka bahkan turut membantu dengan memberikan rekomendasi dalam bentuk memberitahukan berita-berita baik kepada prabu Brawijaya mengenai Sunan Gresik. Sebenarnya, Prabu Brawijaya sudah mendengar tentang tersebar luasnya penyebaran Islam di pantai utara Jawa yang dilakukan oleh sunan Gresik, berkat tersebar luasnya agama Islam yang dianut oleh masyarakat setempat, maka kehidupan mereka menjadi tenteram, kerukunan hidup terjalin dengan baik, sehingga kesejahteraan dan keguyuban meliputi kehidupan mereka.

Setelah Prabu Brawijaya memberikan kesediannya untuk menerima kunjungan dari sunan Gresik, maka Sunan Gresik pun mempersiapkan diri nya beserta pengiringnya untuk pergi ke pusat pemerintahan Mojopahit, sesampainya di istana Sunan Gresik beserta pengirinya mendapat sambutan dari baginda raja. Di sana beliau menyampaikan tentang ajaran Islam, baginda raja pun terlihat terkesan dengan sopan santun dan keluhuran budi pekertinya namun raja masih belum berkenan untuk masuk agama Islam. Mendapati hal tersebut, sunan gresik lantas tidak berputus asa, ia meminta izin kepada baginda raja untuk berdakwah di Mojopahit. Bahkan raja memberikan sunan Gresik berupa sebidang tanah yang terletak di pinggiran kota Gresik yang sekarang dikenal dengan nama kampung Gapura.

Penyerahan wilayah Gresik yang dilakukan oleh Raja Majapahit kepada Sunan Gresik merupakan bentuk taktik dari sang raja agar masyarakat Gresik yang beragama Islam tidak memberontak kepada dirinya yang masih beragama hindu. Tanpa dikatakan pun, Sunan Gresik sudah mengetahui maksud dari raja memberikan sebidang tanah tersebut agar mendamaikan masyarakat yang beragama islam di daerah tersebut dengan sang raja.

Amanat dari sang raja majapahit tersebut diterima sunan gresik dengan tulus dan ikhlas. Sebagaimana juga di dalam ajaran Islam bahwasanya islam menganjurkan perdamaian walaupun dengan kafir dzimmi yaitu orang-orang bukan muslim yang mau hidup berdampingan dengan aman dalam satu Negara.

STRATEGI DAKWAH

Selama sunan Gresik mendakwahkan islam di tanah Jawa, ada beberapa strategi dakwahnya yang patut kita teladani untuk dijadikan sebagai salah satu contoh strategi dalam berdakwah di masa sekarang, di antaranya adalah mendirikan pondok pesantren, Sunan Gresik dikenal sebagai bapak pesantren di Jawa, karena beliaulah yang memulai dakwah dan mendidik para santrinya dengan menempuh sistem ‘pondok pesantren’.

Di pondok pesantren itulah beliau mendidik para santrinya untuk menjadi guru-guru agama dan mubaligh-mubaligh Islam yang nantinya dapat menyiarkan agama Islam ke seluruh pulau jawa. Selain pesantren, masjid juga dijadikan sebagai pusat kegiatan dakwahnya. Masjid yang ia dirikan di desa Leran, sampai saat ini masih ada dan merupakan masjid tertua di Indonesia yang berdiri tahun 1398 M. Selain itu, bentuk peninggalan dari sunan Gresik ada berupa langgar yang diberi nama langgar Sawo, namun sekarang berubah menjadi sebuah masjid.

Tak hanya mendirikan pondok pesantren, bentuk strategi dakwah Sunan Gresik lainnya yakni melakukan pendekatan kepada rakyat. Adapun cara pendekatan yang beliau terapkan dengan menunjukkan kesan yang baik kepada masyarakat tentang islam, hal tersebut dilakukan dengan menunjukkan tutur kata dan tingkah laku yang sopan dihadapan semua masyarakat, hormat kepada yang lebih tua dan menyayangi yang muda, serta santun terhadap fakir miskin.

Sebagai orang pertama yang merintis penyebaran islam di pulau Jawa, maka masalah yang dihadapi pun memang cukup berat bagaimana tidak ia harus menghadapi masyarakat yang mayoritas beragama hindu dan budha namun sunan Gresik tidak berputus asa, ia tetap bersabar dan melakukan pendekatan kepada masyarakat secara bertahap.

Adapun usaha yang dilakukan beliau dalam mendekati masyarakat yakni dengan membantu masyarakat dalam bidang pertanian, bahwa sekiranya perlu diketahui Sunan Gresik memang ahli dalam bidang pertanian, hal ini dibuktikannya dengan hasil pertanian masyarakat Gresik yang meningkat tajam. Berkat kepandaiannya dalam mendekati masyarakat itu pula akhirnya perlahan demi perlahan masyarakat mau menerima ajaran Islam.

Terakhir, strategi dakwah yang dilakukan beliau adalah dengan melakukan pendekatan terhadap para tokoh. Pendekatan tehadap tokoh dinilai penting mengingat peran pentingnya seorang tokoh di tengah masyarakat. Setelah menyelesaikan misi dakwahnya di daerah Gresik, dengan meninggalkan sejumlah peninggalan seperti pondok pesantren, masjid dan sebagainya. Pada tahun 1419 Sunan Gresik wafat. Makamny berada di desa Gapura Wetan, Gresik, Jawa Timur dan  jalan menuju makam Sunan Gresik tersebut diberi nama Jalan Malik Ibrahim.   

Sumber : gomuslim.co.id

Write a Reply or Comment