TEMPAT-TEMPAT IJABAH DOA DI MAKKAH

Jamaah dengan jumlah terbatas melaksanakan shalat dengan menjaga jarak di Masjidil Haram, Makkah.

JIC – Selain hajar aswad dan rukun Yamani yang sering diburu jamaah haji dan umrah untuk berdoa, ada Multazam. Multazam merupakan dinding Ka’bah yang terdapat di antara hajar aswad dan pintu Kabah.

Ibnu Abbas RA berkata, “Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, Multazam adalah satu tempat dikabulkannya doa. Tidaklah seorang hamba berdoa kepada Allah SWT di tempat itu kecuali doanya diterima.”

Syekh Maulana Muhammad Zakariyya Al-Kandahlawi dalam kitab Fadhilah Haji menerangkan, kemungkinan besar dinamakan Multazam adalah karena artinya tempat menempel. Dalam sunan Abu Daud terdapat riwayat bahwa Ibnu Abbas r.huma berdiri di tempat itu dan menempelkan dada dan wajahnya di tembok dan menghamparkan kedua tangannya di atas tembok, dan ia berkata.

“Seperti inilah aku melihat Rasulullah SAW melakukannya.”

Maulana Zakariyya mengatakan semua gurunya sampai ke hadits yang menyebutkan bahwa Multazam adalah tempat dikabulkannya doa mereka memperdengarkan pengalaman masing-masing. Yakni mereka berdoa di Multazam dan doa mereka dikabulkan.

“Hamba yang hina ini juga mempunyai pengalaman yang sama,” kata Maulana Zakariyya.

Hasan Basri Rah.a menulis dalam surat yang ditunjukkan untuk orang-orang Makkah. Bahwa di sana ada 15 tempat doa dikabulkan: Pertama ketika thawaf, kedua ketika di Multazam. Ketiga di bawah Mizab Talang. Keempat ketika di dalam Ka’bah,

Lima ketika di sumur Zamzam. Enam dan tujuh ketika di Safa dan Marwah. Kedelapan ketika berlarian di antara keduanya. Sembilan di makam Ibrahim. Sepuluh ketika di Padang Arafah. Sebelas di Muzdalifah 12, 13, 14 dan 15 ketika melempar jumroh di tiga tempat.

Syekh Maulana menyampaikan, dalam kitab Durul Mantsyur terdapat riwayat bahwa tempat Mustajab itu adalah Multazam, di bawah Mizab, rukuran Yamani, Safa Marwah, tempat antara keduanya, antara Hajar Aswad dan Maqom Ibrahim, di dalam Ka’bah, Mina, Mudzalifah, Arafah dan tiga tempat melempar setan.

Syekh Abdul Aziz rah.a ketika memilih riwayat ini di dalam tafsirnya. Sebagian ulama menyebutkan bahwa selain tempat-tempat tersebut masih ada tempat Mustajab, yaitu Matha yakni tempat thawaf, ketika memandang Ka’bah, Hathim, dan tempat antara Hajar Aswad dan rukun Yamani. Diriwayatkan dari Sebagian ulama bahwa Multazam adalah bagian antara rukun Yamani dan pintu Ka’bah bagian barat yang sekarang ditutup.

“Walaupun ini bertentangan dengan pendapat yang masyhur inilah pendapat sebagian ulama besar,” katanya.

Sumber : ihram.co.id

Jakarta Islamic Centre

Read Previous

RIYADH OASIS, KEMEWAHAN DI TENGAH GURUN PASIR

Read Next

AMALAN SEDERHANA SEHARI-HARI UNTUK LANCARKAN REZEKI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

seventeen + thirteen =