SELAMATKAN GAZA, IUMS MINTA NEGARA ARAB LAKUKAN INTERVENSI

0
434
selamatkan-gaza-iums-minta-negara-arab-lakukan-intervensi

JIC– Pada hari Selasa (31/10/2023), Persatuan Cendekiawan Muslim Internasional (IUMS) meminta tentara Arab dan Islam untuk melakukan intervensi “segera” untuk menyelamatkan penduduk Jalur Gaza dari “genosida” sehubungan dengan perang Israel yang telah berlangsung selama 25 hari, menyebabkan ribuan martir dan lebih dari 21.000 orang terluka.

Di bawah judul “Fatwa mengenai tugas pemerintah Islam terhadap invasi Zionis ke Gaza,” Komite Ijtihad dan Fatwa Persatuan tersebut mengatakan, dalam sebuah pernyataan, bahwa “rezim yang berkuasa dan tentara resmi harus segera melakukan intervensi secara hukum untuk menyelamatkan Gaza dari genosida dan penghancuran.”

Dia menekankan bahwa langkah yang diharapkan ini akan menjadi “komitmen penuh terhadap tugas mendukung Palestina secara agama, politik, hukum dan moral, sesuai dengan konvensi internasional dan kepentingan strategis kawasan dan bangsa, dan sesuai dengan keabsahan yurisdiksi mereka atas masyarakat.”

Persatuan tersebut melanjutkan bahwa “ada kewajiban hukum untuk melakukan intervensi secara militer dan memasok peralatan dan keahlian militer sesuai dengan hal-hal berikut: pertama terhadap wilayah dalam negeri Palestina di tingkat Otoritas Palestina dan semua faksi perlawanan di Tepi Barat dan (teritori) 48 (di dalam Israel),” menurut pernyataan itu.

Dan juga pada “empat tetangga, dimulai dengan Mesir, kemudian Yordania, Suriah, dan Lebanon, dan semua negara Arab dan Islam, berkoordinasi dengan wilayah dalam Palestina dan Empat Negara Cincin,” menurut pernyataan itu.

IUMS menjelaskan bahwa intervensi ini akan menjadi “bagian dari aliansi mendesak yang mengatasi keragu-raguan dan kelemahan yang telah berlangsung selama beberapa dekade, yang menyebabkan penjajah melanjutkan kejahatannya yang tidak terbatas, yang telah menjadi peringatan akan terjadinya bencana yang umum dan komprehensif dan keruntuhan menyeluruh di kawasan ini.”

Ia mendesak para elit dan semua jenis badan untuk “mengambil tindakan segera untuk melakukan tugas mereka.” “Dari tekanan terhadap rezim yang berkuasa, tentara resmi, dan lembaga politik legislatif, parlemen dan yudikatif untuk segera melakukan intervensi dan bertindak cepat, serta memikul tanggung jawab agama, sejarah, konstitusional dan strategis mereka.”

Dia menekankan bahwa “dukungan komprehensif Barat (untuk Israel) secara militer, finansial, media, diplomatis dan strategis, mengharuskan negara-negara Arab dan Islam untuk membalasnya secara militer, finansial, media, diplomatis dan strategis, untuk mencapai keseimbangan internasional.”

IUMS mengecam hal tersebut dengan mengatakan, “Tidak terpikirkan bahwa tentara resmi, yang berjumlah empat juta dan menghabiskan $170 miliar setiap tahunnya, tetap terkurung di barak mereka, senjata mereka berkarat, sistem mereka runtuh, dan negara runtuh. ”

Dia menekankan bahwa “jihad dan bala bantuan di Palestina adalah kewajiban hukum dan tanggung jawab Islam, Kristen dan kemanusiaan, dan dilarang oleh Syariat untuk tetap diam terhadap agresi dan tidak menolaknya serta menanggapinya dengan gerakan rezim dan pejabat yang berkuasa.”

Persatuan tersebut mengakhiri pernyataannya dengan menekankan bahwa “meninggalkan Gaza, Al-Aqsa, Yerusalem, dan Palestina menuju kehancuran dan keruntuhan adalah pengkhianatan terhadap Allah, Rasul-Nya, dan orang-orang beriman, dan salah satu dosa besar dan dosa terbesar di hadapan Tuhan Yang Maha Esa.”

Persatuan Ulama Muslim Internasional adalah lembaga ulama yang berbasis di Doha, yang beranggotakan para ulama dari negara-negara dunia Islam dan dari minoritas Islam serta kelompok di luarnya, dan menegaskan upayanya untuk melestarikan identitas budaya bangsa Islam dan mengabdi terlepas dari negara bagian, sekte dan kelompok, menurut website IUMS.

Pada hari ke-25, tentara pendudukan ‘Israel’ melancarkan perang dahsyat di Gaza, yang menyebabkan lebih dari 8.525 warga Palestina menjadi martir, termasuk 3.542 anak-anak dan 2.187 wanita, serta sekitar 21.543 orang terluka 122 warga Palestina juga menjadi martir dan sekitar 2.000 orang menderita ditangkap di Tepi Barat, menurut sumber resmi Palestina.

Sedangkan gerakan Hamas menewaskan lebih dari 1.538 pemukim ‘Israel’ dan melukai 5.431 orang, menurut sumber resmi ‘Israel’. Mereka juga menangkap sedikitnya 239 warga Israel dan ingin menukar mereka dengan lebih dari 6.000 tahanan Palestina, termasuk anak-anak dan perempuan, di penjara-penjara pendudukan.

Sejak pecahnya perang, pendudukan telah memutus pasokan air, makanan, obat-obatan, listrik dan bahan bakar bagi penduduk Gaza, yaitu sekitar 2,3 juta warga Palestina yang sudah menderita kondisi yang sangat memburuk akibat pengepungan ‘Israel’ yang sedang berlangsung sejak Hamas memenangkan pemilu legislatif pada tahun 2006.

Organisasi internasional, yang dipimpin oleh PBB, mengkritik praktik pendudukan Israel, menekankan bahwa “kelaparan” dan “hukuman kolektif” terhadap penduduk Gaza “mungkin merupakan kejahatan perang,” dan menekankan perlunya melanjutkan masuknya Israel ke wilayah tersebut. kebutuhan hidup ke Jalur Gaza

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here