UIGHUR CHINA: MODEL FESYEN MENGUNGKAP KEHIDUPAN DI DALAM KAMP PENAHANAN, ”SEKARAT DI SINI ADALAH HAL TERAKHIR YANG SAYA INGINKAN’ (4)

JIC,– Sangat sulit untuk memverifikasi keaslian pesan teks secara independen. Tetapi para ahli mengatakan bahwa rekaman video tampaknya asli, khususnya karena pesan propaganda yang dapat didengar di latar belakang.

“Xinjiang tidak pernah menjadi ‘Turkistan Timur'”, kata sebuah pengumuman dalam bahasa Uighur dan Cina dari pengeras suara di luar jendelanya.

“Pasukan separatis di dalam dan luar negeri telah mempolitisasi istilah geografis ini dan menyerukan mereka yang berbicara bahasa Turki dan percaya pada Islam untuk bersatu,” kata pengumuman itu.

James Millward, seorang profesor sejarah di Universitas Georgetown dan seorang ahli kebijakan Cina di Xinjiang, menerjemahkan dan menganalisis pesan teks Ghappar untuk BBC.

Dia mengatakan pesan-pesan itu konsisten dengan kasus-kasus lain yang terdokumentasi dengan baik, mulai dari perjalanannya kembali ke Xinjiang dan awal mula dirinya tinggal di kamp yang padat dan tidak sehat.

China, Uighur

Penelitian menunjukkan China memaksa perempuan Uighur untuk menggunakan alat kontrasepsi untuk mengontrol populasi mereka

“Deskripsi langsung tentang sel tahanan polisi ini sangat, sangat jelas,” kata Profesor Millward.

“Dia menulis dalam bahasa Mandarin yang sangat bagus dan, sejujurnya, memberikan banyak detail mengerikan tentang cara orang-orang ini diperlakukan. Jadi, itu sumber yang sangat langka.”

Dr Adrian Zenz, seorang rekan senior dalam studi Cina di Victims of Communism Memorial Foundation, dan sarjana Xinjiang terkemuka lainnya, menunjukkan bahwa nilai nyata video itu adalah apa yang dikatakan tentang klaim pemerintah China bahwa kamp sedang ditutup.

“Ini sangat signifikan,” kata Dr Zenz.

“Kesaksian ini menunjukkan bahwa seluruh sistem penahanan orang, menyortir mereka dan kemudian memberi mereka peradilan ekstra … bahwa ini sangat banyak sedang berlangsung.”

BBC

Hal lain yang menguatkan kredibilitas kesaksian Ghappar adalah foto sebuah dokumen yang dikirim Ghappar setelah menemukannya di lantai salah satu toilet pusat pengendalian epidemi.

Dokumen tersebut merujuk pada pidato yang dibuat oleh Sekretaris Partai Komunis Prefektur Aksu, dan tanggal dan lokasi menunjukkan bahwa itu mungkin masih beredar di kota Kucha sekitar waktu penahanan Ghappar.

Seruan dokumen tersebut agar anak-anak yang berusia 13 tahun didorong untuk “bertobat atas kesalahan mereka dan menyerah secara sukarela” tampaknya menjadi bukti baru tentang tingkat pemantauan dan kontrol Tiongkok terhadap pikiran dan perilaku orang-orang Uighur dan minoritas lainnya.

“Saya pikir ini untuk pertama kalinya saya melihat pemberitahuan resmi terkait anak-anak yang harus bertanggungjawab atas kegiatan agamanya,” ujar Dr Darren Byler, seorang antropolog di University of Colorado, Boulder yamg meneliti tentang etnis Uighur.

Terlepas dari risiko publikasi video dan pesan teks Merdan Ghappar yang dapat menempatkannya pada risiko hukuman yang lebih lama atau lebih keras, mereka yang dekat dengannya mengatakan mereka tidak lagi punya pilihan.

“Tetap diam juga tidak akan membantunya,” kata pamannya, Abdulhakim Ghappar, dari rumahnya di Amsterdam.

china, uighurSUMBER GAMBAR,EPA
pendemo di Paris menyerukan diakhirinya “genosida” Uighur

Abdulhakim berkata bahwa dia terus berhubungan dengan keponakannya sebelum dia ditahan, dan dia meyakini – seperti telah didokumentasikan dengan baik dalam kasus-kasus lain – bahwa hubungan luar negeri ini adalah salah satu alasan Ghappar ditahan.

“Ya, saya 100% yakin tentang hal ini,” katanya.

“Dia ditahan karena saya berada di luar negeri dan saya menjadi bagian dari demonstrasi menentang pelanggaran HAM China.”

Aksi aktivisme Abdulhakim, yang dimulai pada 2009 di Xinjiang ketika dia membantu membagikan selebaran menjelang protes besar-besaran di kota Urumqi, adalah alasan ia melarikan diri ke Belanda sejak awal.

China, Uighur

Demonstrasi menentang pelanggaran HAM China di Xinjiang digelar di Amsterdam pada Desember 2019

Protes di Urumqi kemudian meluas ke serangkaian kerusuhan yang berujung ricuh, yang menurut otoritas China, merenggut hampir 200 nyawa dan dipandang sebagai salah satu titik balik utama menuju pengetatan kontrol atas wilayah tersebut.

Ketika diberitahu bahwa pihak berwenang China berupaya menangkapnya, Abdulhakim membuat paspor dan pergi. Setelah itu, dia tak pernah kembali ke negaranya.

Daftar pertanyaan dikirim BBC kepada pihak berwenang China untuk mengkonformasi apakah Merdan Ghappar atau pamannya diduga melakukan kejahatan di China.

BBC juga bertanya mengapa Ghappar dibelenggu ke tempat tidur, dan untuk tanggapan dari pihak berwenang terhadap tuduhan penganiayaan dan penyiksaan lainnya.

Tidak ada pertanyaan yang dijawab.

grey_NEW

Di mana pun Merdan Ghappar berada saat ini, hanya satu hal yang jelas.

Apakah keyakinannya sebelumnya atas pelanggaran narkoba itu adil atau tidak, penahanannya saat ini adalah bukti bahwa orang Uighur yang berpendidikan dan relatif sukses dapat menjadi target kamp penahanan.

“Pemuda ini, sebagai model fesyen, sudah memiliki karier yang sukses,” kata Profesor Millward.

“Dia berbicara bahasa Mandarin yang luar biasa, menulis dengan sangat baik dan menggunakan ungkapan-ungkapan indah, jadi jelas ini bukan seseorang yang membutuhkan pendidikan untuk tujuan kejuruan.”

Dr Adrian Zenz berpendapat bahwa ini adalah tujuan dari sistem itu.

“Sebenarnya tidak terlalu penting apa latar belakang orang itu,” katanya.

“Yang penting adalah kesetiaan mereka diuji oleh sistem. Dalam satu titik, hampir semua orang akan mengalami bentuk penahanan atau re-edukasi, semua orang akan menjadi sasaran dari sistem.”

Pemerintah China membantah bahwa mereka mempersekusi populasi Uighur.

Setelah kecaman keras terkait isu yang saat ini terjadi di Amerika Serikat, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Hua Chunying, sambil mengungkit kematian George Floyd, mengatakan bahwa warga Uighur di Xinjiang lebih bebas dibandingkan dengan warga Amerika keturunan Afrika di AS.

Tetapi bagi keluarga Merdan Ghappar, yang dihantui oleh citra dirinya dirantai ke tempat tidur di lokasi yang tidak diketahui, ada hubungan antara dua kasus tersebut.

“Ketika saya melihat video George Floyd itu mengingatkan saya pada video keponakan saya sendiri,” kata paman Merdan, Abdulhakim.

“Seluruh orang Uighur seperti George Floyd sekarang,” katanya.

“Kita tidak bisa bernapas.”

Sumber : bbcindonesia.com

Jakarta Islamic Centre

Read Previous

UIGHUR CHINA: MODEL FESYEN MENGUNGKAP KEHIDUPAN DI DALAM KAMP PENAHANAN, ”SEKARAT DI SINI ADALAH HAL TERAKHIR YANG SAYA INGINKAN’ (3)

Read Next

LANGGAR PROTOKOL KESEHATAN DI ACEH, KENA SANKSI BACA ALQURAN

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

twenty + fourteen =