ISIS, TERORISME DAN PERTOBATAN TIGA WNI ‘EKS JIHADIS’ DI SURIAH: ‘KAMU HARUS PULANG, AYAH DAN IBUMU TAK RESTUI KEPERGIANMU’ (2)

Abu Farros tinggal di kawasan Ampel, Surabaya, yang sebagian penduduknya adalah warga Indonesia peranakan Arab.SUMBER GAMBAR,BBC NEWS INDONESIA

JAKARTA, JIC,– Abu, Husni, dan belasan orang Indonesia ditempatkan di sebuah wilayah pedesaan di luar Kota Aleppo — situasinya mirip “desa-desa yang hancur akibat lumpur Lapindo di Sidoarjo,” kata Abu Farros.

Ketika rombongan itu tiba di lokasi tujuan, ISIS dan kelompok pemberontak lainnya berusaha dan bersaing satu sama lain untuk menguasai beberapa wilayah di dekat perbatasan dengan Turki.

Tujuh tahun kemudian, Abu Farros mengeklaim kehadirannya di Suriah semata untuk menolong anak-anak yang terlantar akibat perang saudara dan berharap ditempatkan di bagian logistik atau perbaikan bangunan.

Abu Farros

SUMBER GAMBAR,DOKUMEN ABU FARROS

Keterangan gambar : Abu Farros (kanan) bersama pengacaranya saat acara besuk di penjara.

Faktanya, mereka saat itu mengikuti latihan militer selama dua bulan di sebuah kamp di luar kawasan pedesaan.

Dua orang warga Ampel, Surabaya itu, bersama warga Indonesia lainnya, kemudian ditempatkan di pos penjagaan yang berjarak kira-kira 500 meter dari posisi musuh.

Mereka juga dipersenjatai dan melakukan baiat (bersumpah) mendukung ISIS. “Saya pegang AK-47, tapi saya bukan petempur utama,” akunya.

Dalam perjalanannya, Abu Farros menggambarkan, “situasinya mencekam, sesekali kita dihujani mortir, peluru tank.”

Ketika itu pesawat-pesawat pemerintah Suriah menjatuhkan bom di berbagai kawasan yang dikuasai kelompok pemberontak.

“Saya tidak bisa tidur selama dua bulan, suara anak saya terus menggaung, bagaimana masa depannya…”

Rupanya kekejaman perang yang dia saksikan sendiri membuatnya “tidak siap”. “Nah, saya mulai sadar, saya memutuskan untuk pulang [ke Indonesia],” katanya dalam wawancara.

Setelah empat bulan berada di Suriah, Abu mengaku untuk pertama kalinya mendapat akses internet saat berkunjung ke Kota Al-Bab, kira-kira satu jam perjalanan dari kamp.

“Lewat internet, saya jadi tahu situasinya [aktivitas ISIS dan perang saudara di Suriah] seperti ini,” kata bekas mahasiswa Teknik Perkapalan ITS Surabaya ini. Dia juga menjadi tahu bagaimana sikap pemerintah Indonesia tentang keterlibatan WNI di Suriah.

Dihadapkan situasi seperti itu, dia memutuskan untuk menelpon istri, ibu dan keluarganya di Surabaya.

“‘Pulang, pulang’… keluarga saya menangis. Saya pun menangis. Saya menyesal kenapa saya sudah sampai sini [Suriah].” Dia kemudian bertekad bulat untuk meninggalkan Suriah.

Abu Farros

SUMBER GAMBAR,BBC NEWS INDONESIA

Keterangan gambar : Abu Farros saat diwawancarai di rumahnya di kawasan Ampel, Surabaya, April 2021. “Kita berbuat baik dan bersungguh-sungguh itu jihad.”

Namun masalahnya, paspornya ditahan Salim Attamimi alias Abu Jandal. Dia ditanya apa alasannya pulang. “Intinya, saya tidak boleh pulang.”

Di titik inilah, Abu Farros teringat ibunya. Dia meminta ibunya untuk meyakinkan Abu Jandal — pria yang membujuknya berangkat ke negeri yang luluh-lantak akibat perang saudara itu.

“Salim, Abu Farros itu punya ibu, yang mana jihad itu tidak harus ke Suriah. Bakti ke ke orang tua itu termasuk jihad,” Abu menirukan suara ibunya — melalui sambungan telepon — saat membujuk Salim agar mengizinkan anaknya pulang.

Singkatnya, Abu akhirnya berhasil pulang ke Indonesia sekitar Agustus 2014, namun sahabatnya, Husni, sejak awal ragu-ragu untuk pulang, karena takut ditangkap saat tiba di Indonesia.

Setelah sampai di Surabaya, Abu Farros mengetahui sahabatnya itu meninggal akibat bom. “Sampai sekarang, saya selalu memikirkan dia.” Nada suara Abu Farros terdengar sedikit bergetar.

Kota Aleppo

SUMBER GAMBAR,BRUNO GALLARDO/AFP

Keterangan gambar : Abu, Husni, dan belasan orang Indonesia kemudian ditempatkan ke sebuah wilayah pedesaan di sekitar Kota Aleppo. (Foto: Seorang bocah perempuan berdiri di sudut Kota Aleppo, Suriah, 13 Februari 2013).

Di hadapan ibunya, istri, anak-anaknya, dan keluarga besarnya, Abu kemudian menyadari kesalahannya bergabung ISIS ke Suriah.

Kondisi ibunya yang sakit akibat memikirkan tindakannya juga membuat “matanya terbuka”. Di hadapan ibunya dia bersumpah tidak mengulangi perbuatannya. “Saya janji kepada ibu saya.”

Dia masih teringat perkataan yang diulang-ulang oleh ibu dan pamannya: “Jangan berlebihan dalam bersikap, jangan aneh-aneh. Ayahmu (yang meninggal saat dia masih kuliah), keluargamu, tidak ada yang aneh-aneh.”

Tiga tahun kemudian ayah tiga anak ini ditangkap Densus 88 dan divonis 3,5 tahun penjara pada 2018 di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat karena terbukti bergabung organisasi teroris ISIS.

Abu Farros

SUMBER GAMBAR,BBC NEWS INDONESIA

Keterangan gambar : Kondisi ibunya yang sakit akibat tindakannya juga membuat “matanya terbuka”. Di hadapan ibunya dia lantas bersumpah tidak mengulangi perbuatannya. “Saya janji kepada ibu saya.”

Dia hanya menjalani hukuman 2,5 tahun penjara, karena mendapatkan pembebasan bersyarat setelah menyadari kesalahannya di masa lalu dan menyatakan setia kepada NKRI.

“Ketika di dalam penjara, saya bertambah sadar bahwa setiap perbuatan, pasti ada pertanggungjawabannya,” ungkapnya. Dia kemudian mengikuti program deradikalisasi.

Pada 29 Mei 2020, Abu Farros menghirup udara bebas dan dia mengaku sepenuhnya sudah berubah.

“Islam itu rahmatan lil alamin, tidak meneror. Islam itu memberikan akhlak. Jadi dakwah itu bisa lewat akhlak (berbuat baik), bukan lewat yang lain-lain,” ujarnya.

Dia juga menerima Pancasila sebagai dasar negara dan semua aturan hukum yang berlaku di Indonesia. Dan perlahan-lahan dia pun menekuni lagi bisnis baju koko yang dulu digelutinya.

Kota Aleppo

SUMBER GAMBAR,ZEIN AL-RIFAI/AFP

Keterangan gambar : Pasangan suami-istri menyaksikan upaya evakuasi tim penolong di tengah reruntuhan akibat serangan bom di sudut Kota Aleppo, Suriah, 28 April 2014.

Ketika saya bertanya apakah statusnya sebagai eks napi teroris menganggu aktivitas bisnisnya, Abu tak memungkiri. “Saya agak minder.”

Dan, kebetulan rekanan bisnisnya beragama Kristen. Dia awalnya merasa rekanannya itu “lebih bersikap hati-hati” terhadap dirinya. Namun ketakutannya itu, ternyata, terlalu berlebihan.

Buktinya, “saya tetap dihutangi lagi, karena saya baik dengan dia, dan dia baik dengan saya.” Abu Farros tertawa kecil.

“Kalau saya tidak menghormati mereka [rekanannya yang beragama Kristen], ngapain saya harus bayar hutang. Kewajiban saya [untuk bayar hutang] tetap kewajiban saya,” katanya, memberikan contoh.

Namun tiba-tiba, sambil menarik napas panjang, Abu menyinggung nasib anak-anaknya. Dia sangat berharap apa yang terjadi pada dirinya tidak dialami oleh tiga anaknya. “Kasihan mereka.”

Kepada anak bungsunya yang masih kanak-kanak, dia menutupi ‘aktivitasnya’ di masa lalu. “Saya bilang abi (ayah) mondok.”

Sebaliknya dia menjelaskan lebih terbuka kepada anak sulungnya, Farros dan adiknya, bahwa ayahnya pernah dipenjara. Kebetulan anak pertamanya yang berusia 15 tahun itu pernah membesuknya di penjara.

Saat wawancara, dia lalu mengutarakan rencananya bersama eks napi terorisme lainnya, Syahrul Munif, untuk mendirikan organisasi Fajar Ikhwan Sejahtera.

Setia NKRI

SUMBER GAMBAR,ARIF FIRMANSYAH/ANTARA FOTO

Keterangan gambar : Napi teorisme mengucap ikrar setia kepada NKRI di aula Sahardjo, Lapas Narkotika Kelas IIA Gunung Sindur, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Kamis (15/04).

Mereka menginginkan organisasi itu kelak dapat membantu para eks napi terorisme supaya “memiliki kesibukan dan tidak lagi berpikir aneh-aneh… Juga agar negara peduli kepada mereka.”

Belajar dari pengalamannya dulu, dia berujar kepada siapapun agar tidak menelan mentah-mentah informasi yang beredar di media sosial. “Harus benar-benar dipahami. Jangan sampai setelah berbuat, menyesali.”

Termasuk memaknai jihad? Tanya saya. “Jihad itu artinya sungguh-sungguh. Kita berbuat baik dan bersungguh-sungguh itu jihad.”

Jadi, apa jihad Anda sekarang? “Mengayomi keluarga sebagai kepala rumah tangga dan bertanggungjawab, itu namanya jihad.”

 

Sumber : bbcindonesia.com

Jakarta Islamic Centre

Read Previous

ISIS, TERORISME DAN PERTOBATAN TIGA WNI ‘EKS JIHADIS’ DI SURIAH: ‘KAMU HARUS PULANG, AYAH DAN IBUMU TAK RESTUI KEPERGIANMU’ (1)

Read Next

ISIS, TERORISME DAN PERTOBATAN TIGA WNI ‘EKS JIHADIS’ DI SURIAH: ‘KAMU HARUS PULANG, AYAH DAN IBUMU TAK RESTUI KEPERGIANMU’ (3)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

three × 4 =