SERANGAN ISRAEL KE GAZA, 15 WARGA PALESTINA GUGUR

0
148
serangan-udara-israel-ke-gaza-15-warga-palestina-gugur

JIC– Sedikitnya 15 warga Palestina, termasuk tiga komandan kelompok militan Jihad Islam, tewas dalam serangan udara Israel di Jalur Gaza.

Pejabat kesehatan Palestina mengatakan delapan wanita dan anak-anak termasuk di antara yang tewas. 22 orang lainnya terluka.

Serangan itu adalah yang paling mematikan sejak tiga hari permusuhan antara Israel dan Jihad Islam Agustus lalu, di mana 49 warga Palestina tewas di Gaza.

Serangan Israel dimulai pada dini hari Selasa (10/5) pagi, ketika 40 pesawat tempur dan helikopter menyerang dalam beberapa gelombang melintasi Gaza, menghantam rumah-rumah dan menyebabkan kepanikan di antara penduduk.

Kementerian kesehatan Gaza mengatakan empat anak dan empat wanita termasuk di antara mereka yang tewas. Setengah dari yang terluka adalah wanita dan anak-anak dan beberapa berada dalam kondisi kritis di rumah sakit, tambahnya.

Sementara itu, Rusia mengumumkan bahwa salah satu warganya, Dr Jamal Khaswan, mantan ketua Asosiasi Dokter Gigi Gaza, tewas bersama istrinya Mervat dan putra mereka Youssef yang berusia 21 tahun.

Dua anak mereka selamat, katanya. Mereka termasuk putri berusia 10 tahun Diala.

Dr Wafai al-Sousi, seorang teman dan kolega Dr Khaswan, mengutuk apa yang disebutnya “penargetan pengecut” terhadap keluarga.

“Saya sangat terkejut. Dia hanya seorang dokter yang luar biasa… dengan reputasi yang baik. Dia bukan anggota partai politik mana pun dan tidak pernah bekerja dengan entitas militer mana pun,” katanya seperti yang diberitakan BBC, selasa (10/5/2023).

Sayap militer Jihad Islam, Brigade al-Quds, mengkonfirmasi kematian tiga komandannya, bersama istri dan sejumlah anak mereka. Itu mengidentifikasi mereka sebagai, Jihad Shaker al-Ghannam, sekretaris Dewan Militer Brigade al-Quds, Khalil Salah al-Bahtini, komandan Wilayah Utara, Tariq Mohammed Ezzedine, “salah satu kepala aksi militer” di Tepi Barat yang diduduki

“Kami menegaskan bahwa darah para syuhada akan meningkatkan tekad kami,” kata Brigade al-Quds.

“Kami tidak akan meninggalkan posisi kami, dan perlawanan akan terus berlanjut, insya Allah.” Tambahnya.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here