JAM HARUN AL RASHID YANG MEMBUAT KAGUM EROPA (2)

JIC, JAKARTA,–

Perlu dicatat bahwa sebuah buku yang ditulis di London pada tahun 1866 oleh Edward J Wood, berjudul ‘Curiosities of Clocks and Watches from the Earliest Times’ yang merupakan survei ekstensif tentang perkembangan jam di Eropa Kristen sejak periode abad pertengahan, mencatat hadiah Harun al-Rashid berupa jam untuk Charlemagne. Buku itu mengatakan:

“Pada tahun 807, Raja Persia, Haroun al-Raschid, mengirimkan kepada Kaisar Charlemagne sebuah arloji, yang mewakili dasar-dasar pertama dari sebuah jam waktu. Menurut Kepala Biara Eginhart, yang menjadi saksinya, dua belas sosok penunggang kuda ketika dua belas jam selesai dikeluarkan dari dua belas jendela dalam horolog ini, yang sampai saat itu berdiri terbuka, dan kembali, menutup jendela setelah mereka berbaris kembali.”

“Ini tampaknya hanya sebuah jam air, anehnya terbuat dari kuningan. Jam-jamnya dicatat dengan pemukulan simbal, dan pemukulan jam diatur dengan jatuhnya dua belas bola kuningan pada bel atau lonceng yang ditempatkan di bawahnya. Tercatat bahwa jam ini memiliki banyak mekanisme aneh lainnya dan dianggap sebagai hal baru yang luar biasa di Eropa. [John] Giffford (1758 – 6 Maret 1818) dalam bukunya, ‘History of France’.”

“Dengan demikian menggambarkan jam Charlemagne: Tapi yang khusus menarik perhatian orang yang penasaran, ternyata jam bekerja dengan air. Pelat jam itu terdiri dari dua belas pintu kecil, yang melambangkan pembagian jam, setiap pintu terbuka pada jam yang dimaksudkan untuk dilambangkan, dan dari situ keluar sejumlah bola kecil yang sama, yang jatuh satu demi satu, pada jarak waktu yang sama, di atas drum kuningan. Bisa dilihat oleh mata jam berapa saat itu dengan jumlah pintu yang terbuka, dan didengar telinga dengan jumlah bola yang jatuh. Ketika pukul dua belas, dua belas penunggang kuda miniatur dikeluarkan pada saat yang sama dan berbaris, menutup semua pintu.”

 

Buku Wood secara kronologis memeriksa lebih dari 600 jam dan arloji. ‘Arloji Raja Persia’ demikian sebutannya, ditempatkan tepat di awal karyanya di bagian yang berhubungan dengan jam paling awal. Ini adalah jam pertama yang disebutkan namanya dan dibahas panjang lebar setelah diskusi umum singkat tentang jam matahari dan jam air Romawi, Yunani, dan Mesir Kuno yang belum sempurna.

Penempatan Wood untuk ‘arloji Raja Persia’ sebagai jam pertama dalam studi kronologisnya menunjukkan bahwa ia melihatnya sebagai jam yang menandai transisi arloji dari perangkat mentah ke perangkat canggih. Dalam pikiran orang Eropa abad ke-19 ini, yang hampir secara eksklusif membahas jam produksi Kristen-Eropa dalam karyanya, jam air Harun al-Rasyid adalah langkah pertama menuju jam dan jam tangan modern.

Sumber : Republika.co.id

Jakarta Islamic Centre

Read Previous

JAM HARUN AL RASHID YANG MEMBUAT KAGUM EROPA

Read Next

WHATSAPP, INSTAGRAM, FACEBOOK, DILAPORKAN DOWN

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

14 + one =